Hitam dan Putih Diego Maradona, Namamu Melegenda Sepanjang Masa

607
hitam-dan-putih-diego-maradona-sang-legenda-tenanglah-di-surga-qfd
Hitam dan Putih Diego Maradona, Namamu Melegenda Sepanjang Masa/The Sun

BUENOS AIRES, MitraNews.coDiego Maradona adalah pemain sepak bola jenius yang paling menonjol dan sangat terkenal. Tapi menentang peluang adalah tema yang sedang berjalan dalam kehidupan luar biasa dari Maradona yang menjadi pesepakbola terhebat sepanjang masa.

Sekarang Diego Maradona meninggal, kehidupannya telah berakhir dan jiwanya yang bermasalah akhirnya beristirahat tenang. Anak laki-laki dari daerah kumuh Buenos Aires yang tumbuh menjadi antihero olahraga ulung telah menemui penciptanya. Dan mungkin dia akan mempersembahkan tangan Tuhan yang terkenal itu kepada Santo Petrus di gerbang mutiara.

Hanya sedikit orang dalam sejarah yang pernah membagi opini publik sebanyak orang yang memenangkan Piala Dunia hampir sendirian sambil secara terang-terangan menyontek di dalam dan di luar lapangan. Namun bagi kita yang cukup beruntung untuk menyaksikan aksi Maradona di masa jayanya, tidak ada kekurangannya yang dapat mengurangi kejeniusannya.

Para pemain Inggris yang dikalahkan oleh Argentina di Piala Dunia 1986 tidak bisa memaafkan atau melupakan dia karena handball yang membuat mereka menuju kekalahan. Tapi tak satu pun dari mereka mampu mencegahnya mencetak Gol Abad Ini FIFA pada sore tak terlupakan di Stadion Azteca Meksiko.

Dan fakta bahwa ia menciptakan gol yang nyaris sempurna dalam kemenangan semifinal melawan Belgia adalah konfirmasi bahwa bahkan keajaiban sepak bola bukanlah hal yang luar biasa bagi pria pendek yang luar biasa ini. Di kemudian hari dia membengkak menjadi hampir 133 Kg, yang tidak pernah terlihat bagus untuk seorang pria dengan tinggi hanya 165 cm.

Namun fisiknya yang aneh menutupi keseimbangan dan kelincahan yang luar biasa yang memungkinkannya untuk menghindari pembela lawan yang bertekad untuk menghentikannya dengan cara apa pun. Kebrutalan dari beberapa tantangan yang harus dia tanggung harus dilihat untuk dipercaya namun pejuang kecil yang tak kenal takut ini tidak pernah mundur dari konfrontasi fisik dan sering berperang dengan lawan yang jauh lebih besar.

Dan di kota termiskin dan paling kejam di Italia itulah Maradona menemukan rumah spiritualnya. Sementara para pemain terbaik dunia sedang menuju lampu terang Milan, Turin dan Roma, Maradona bergabung dengan tim papan tengah yang lebih rendah yang dicemooh oleh sisa Serie A.

Di pertandingan pertamanya melawan Juventus, ia disambut dengan teriakan “Sakit kolera, korban gempa, jangan pernah mandi pakai sabun, Napoli sialan, Maradona sialan.”

Tanggapannya terhadap semua kritiknya adalah membawa Napoli ke Kejuaraan Italia pada tahun 1987 dan 1990 dan Piala UEFA pada tahun 1989. Tetapi dengan kesuksesan datang godaan dan Maradona tidak pernah puas dengan malam yang tenang bersama istri dan putrinya.

Kembalinya yang sukses dari Piala Dunia 1986 dirusak oleh kelahiran seorang putra tidak sah yang dia tolak untuk mengakuinya selama lebih dari 30 tahun. Persahabatannya dengan bos kejahatan Camorra Carmine Giuliano adalah rahasia umum dan begitu juga kecanduan kokain yang dengan cepat lepas kendali.

Namun entah mengapa ia berhasil mengelak dari para penguji narkoba hingga tahun 1991, diduga dengan bantuan rekan satu timnya yang akan memberikan sampel urine atas namanya. Tetapi ketika Maradona mencetak gol dalam adu penalti untuk menyingkirkan Italia dari semifinal Piala Dunia 1990, bahkan para pendukung Napoli di Stadio San Paolo mencemoohnya.

Tak lama kemudian dia terpilih sebagai orang yang paling dibenci di Italia dan kemudian Napoli berpaling dari orang yang telah membawa begitu banyak kegembiraan ke kota itu. Tertangkap memesan narkoba oleh operasi penyadapan polisi, Maradona mengaku bersalah memiliki dan memperdagangkan kokain dan menerima hukuman percobaan penjara dua tahun.

Baca Juga : Diego Maradona Meninggal, Inilah Deretan Prestasi Sang Legenda

Beberapa minggu kemudian, dia gagal dalam tes narkoba setelah pertandingan Napoli di Bari dan dihukum larangan bermain selama 15 bulan di seluruh dunia. Itu adalah akhir dari petualangan hebat Maradona di Italia dan meskipun dia mencoba untuk memperpanjang karirnya bersama Sevilla dan Newell’s Old Boys, karirnya berakhir secara efektif ketika dia dikeluarkan dari Piala Dunia 1994 setelah dinyatakan positif efedrin.

Sulit untuk tidak membayangkan bahwa dia sedang melakukan sesuatu ketika dia berlari ke kamera dalam perayaan setelah mencetak gol melawan Yunani. Tetapi hanya sedikit yang akan menduga bahwa itu adalah bantuan pelangsing untuk membantunya menurunkan berat badan.

Kejutan yang lebih besar lagi adalah keputusan FA Argentina menunjuk Maradona menjadi manajer timnas pada 2008, setara dengan yang dilakukan Gazza sebagai bos Inggris. Tidak berjalan sesuai rencana. Dia sudah menderita serangan jantung akibat overdosis kokain saat itu serta mantra yang diperintahkan pengadilan di rehabilitasi untuk mengatasi hepatitis dan penyalahgunaan alkohol.

Mantra manajerial selanjutnya diikuti di Dubai, UEA, Belarusia, Meksiko dan Argentina, namun kesehatannya terus memburuk akibat gaya hidupnya yang tidak menentu dan beberapa hari setelah ulang tahunnya yang ke-60 ia menjalani operasi otak darurat untuk menghilangkan bekuan darah.

Dokter telah menasihatinya selama bertahun-tahun untuk mengubah cara hidupnya, tetapi tidak ada yang namanya kompromi untuk petarung jalanan kecil dengan iblis di satu bahu dan malaikat di bahu lainnya. Seperti yang dia katakan pada dirinya sendiri: “Saya hitam atau putih. Saya tidak akan pernah menjadi abu-abu dalam hidup saya. ”

Diego Armando Maradona, istirahatlah dengan tenang.

sumber : sindonews.com

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini