Dorong Lansia, Dua Polisi AS Didakwa Lakukan Penyerangan

516
Dua polisi AS didakwa melakukan penyerangan setelah mendorong seorang demonstran berusia 75 tahun (Insert: Robert McCabe (kanan) and Aaron Torgalski (kiri)). Foto/Kolase/Sindonews

WASHINGTON, MitraNews.co – Dua polisi Amerika Serikat (AS) didakwa melakukan penyerangan tingkat dua setelah mendorong seorang demonstran berusia 75 tahun hingga jatuh dan terluka parah. Aksi brutal kedua polisi tersebut sempat diabadikan oleh seorang saksi mata.

Dalam sebuah video, Aaron Torgalski (39) dan Robert McCabe (32) terlihat mendorong Martin Gugino, yang jatuh mundur di trotoar dan berdarah di kepalanya. Keduanya kemudian mengaku tidak bersalah di Buffalo, New York. Mereka dibebaskan tanpa jaminan, dan menghadapi hukuman tujuh tahun penjara.

Aaron Torgalski dan Robert McCabe adalah anggota Tim Tanggap Darurat. Keduanya kemudian dipecat tanpa bayaran setelah rekaman insiden di luar Balai Kota itu menjadi viral.

“Kedua terdakwa, yang adalah perwira Polisi Buffalo, mendorong seorang pemrotes di luar Balai Kota, menyebabkan dia jatuh dan menabrak kepalanya di trotoar,” kata Jaksa Wilayah Erie John Flynn dalam sebuah pernyataan seperti dikutip dari BBC, Minggu (7/6/2020).

Dia lantas menekankan bahwa dia tidak memihak dalam kasus profil tinggi.

“Kami berada di tim yang sama di sini. Kami semua bekerja setiap hari untuk menjaga keadilan, menjaga keamanan jalan kami, untuk menjaga keamanan komunitas kami,” ujarnya.

“Saya bermitra dengan penegak hukum setiap hari untuk melakukan itu. Dan ketika saya harus menuntut salah satu rekan satu tim saya, itu tidak membantu situasi,” tambah Flynn.

Menanggapi dakwaan terhadap koleganya, presiden serikat polisi setempat, John Evans, mengatakan kepada surat kabar Buffalo News: “Posisi kami adalah para petugas ini hanya mengikuti perintah dari Wakil Komisaris Polisi Joseph Gramaglia untuk membersihkan lapangan.”

“(Perintah) itu tidak menjelaskan dengan jelas kuadrat laki-laki, 50 dan di bawah atau 15 sampai 40. Mereka hanya melakukan pekerjaan mereka. Aku tidak tahu berapa banyak kontak yang dibuat. Dia benar-benar selip di perkiraanku. Dia jatuh ke belakang,” imbuhnya.

Gubernur New York Andrew Cuomo pada hari Jumat mengatakan bahwa kedua petugas harus dipecat, dan menyerukan agar insiden tersebut diselidiki karena “kemungkinan tuduhan kriminal”.

Dalam sebuah pernyataan, Walikota Buffalo Byron Brown mengatakan: “Kami dapat mengkonfirmasi bahwa ada rencana darurat untuk menjaga layanan polisi dan memastikan keselamatan publik di dalam komunitas kami.”

Sebuah pernyataan awal dari Departemen Kepolisian Buffalo mengatakan pria itu – aktivis keadilan sosial di Buffalo, menurut kelompok advokasi Push (People United for Sustainable Housing) – telah “tersandung” dan jatuh selama “pertempuran yang melibatkan pengunjuk rasa”.

Juru bicara kepolisian Jeff Rinaldo kemudian mengaitkan pernyataan itu dengan petugas yang tidak terlibat langsung dalam insiden tersebut.

Sementara itu sebanyak 57 dari kolega mereka – seluruh unit – kemudian mengundurkan diri dari tim sebagai aksi protes atas pemecatan mereka.