Mentri Keuangan Pastikan Anggaran Ibu Kota Baru Masuk RAPBN 2021

291
Menkeu Sri Mulyani mengatakan pemerintah akan mengalokasikan anggaran pemindahan Ibu Kota jika dianggap bisa mendorong pemulihan ekonomi. Foto/Dok SINDOphoto/Eko Purwanto

JAKARTA, MitraNews.co – Kementerian Keuangan (Kemenkeu) tengah menyusun alokasi anggaran yang akan dituangkan dalam Nota Keuangan 2021. Di dalamnya, terdapat rencana alokasi anggaran pemindahan Ibu Kota.

Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani mengatakan pemerintah akan mengalokasikan anggaran pemindahan Ibu Kota jika dianggap bisa mendorong pemulihan ekonomi. Perhitungan tersebut akan dimasukkan dalam Rancangan APBN (RAPBN) 2021.

“Tapi kalau dia adalah berdasarkan affordability, yaitu tingkat kemampuan kita untuk bisa membiayai, tingkat kita, kondisi kita dari sisi beban karena Covid-19 ini. Itu semuanya harus masuk di dalam perhitungan kita,” kata Sri Mulyani di Jakarta, Selasa (16/6/2020).

Dia melanjutkan, anggaran pemindahan Ibu Kota masih tetap dibahas meski saat ini pemerintah memokuskan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) untuk penanganan pandemi Covid-19.

Baca Juga : Pandemi Corona Memukul Mundur Proyek Trump-Hary Tanoe di Indonesia

“Sekarang ini kan kami sedang membuat, seperti saya sampaikan fokus dari Presiden dan pemerintah sekarang adalah mengatasi Covid-19,” katanya.

Menurut dia, anggaran 2021 akan disesuaikan dengan kebutuhan untuk pemulihan ekonomi imbas Covid-19. Namun, fokus pemerintah tetap pada penanganan Covid-19.

“Nanti assessment kita terhadap 2021 berdasarkan situasi 2020 akan menentukan bagaimana langkah ke depan. Namun Presiden sudah menyampaikan berkali-kali fokus kita adalah Covid dan memulihkan sosial ekonomi masyarakat,” tukasnya.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini