Hospital Sunway Kembangkan Medtode Kedokteran Nuklir dalam Perawatan Kanker

215

Kuala Lumpur, MitraNews.co – Hospital Sunway di Kuala Lumpur, Malaysia melalui Dr Khor Phay Phay terus mengembangkan metode terapi kedokteran Nuklir dalam perawatan kanker yang terus berkembang pesat selama dekade terakhir ini. 

Salah satu metode yang mendapatkan daya tarik adalah terapi kedokteran nuklir, yang menggunakan obat radioaktif yang disebut radiofarmasi untuk menargetkan sel kanker, dengan tujuan mengecilkan dan menghancurkannya.

Berobat ke Malaysia dari Indonesia
Berobat ke Malaysia melalui perwakilan di Indonesia Hub. 081277361440

Dr Khor Phay Phay, seorang dokter pengobatan nuklir di Sunway Medical Centre, Sunway City mengatakan bahwa pengobatan nuklir telah berkembang pesat selama bertahun-tahun, dengan berbagai bentuk pengobatan kini tersedia untuk pasien kanker.

“Dengan meluasnya pengobatan kanker, kedokteran nuklir sekarang mencakup sejumlah terapi dan prosedur lain untuk menargetkan kanker dan tumor yang berbeda, seperti kanker prostat, tumor hati, dan tumor neuroendokrin.

Baca Juga : 5 Keunggulan Berobat di Malaysia, Ini Kemudahan yang Didapati

“Selama bertahun-tahun, kedokteran nuklir telah terintegrasi dalam sebagian besar perawatan dan diagnosis kanker, karena radiofarmasi yang lebih baru sedang dikembangkan dengan kemajuan terapi kanker.

“Sangat menyenangkan melihat seberapa cepat perkembangannya dan melihatnya diterjemahkan dari penelitian di laboratorium ke praktik klinis.”

Dr Khor mengatakan bahwa terapi kedokteran nuklir, juga dikenal sebagai terapi radionuklida, biasanya berkisar seputar penggunaan yodium radioaktif (RAI) untuk mengobati kanker tiroid yang terdiferensiasi dengan baik, pasca operasi.

Sekarang, ada jenis perawatan lain seperti terapi radiasi internal selektif (SIRT) untuk tumor hati dan metastasis hati, terapi PSMA Lutetium-177 untuk kanker prostat tahan kastrasi metastatik, terapi radionuklida reseptor peptida Lutetium (PRRT) untuk tumor neuroendokrin, Actinium Terapi PSMA untuk kanker prostat resisten kastrasi metastatik dan terapi MIBG untuk neuroblastoma dan pheochromocytoma/paraganglioma.

“Untuk kanker tertentu, terapi radionuklida memberikan harapan ketika pengobatan konvensional lainnya gagal.”

Dr Khor berbagi bahwa dokter kedokteran nuklir seperti dirinya sering bekerja sama dengan profesional perawatan kesehatan lainnya – seperti ahli onkologi dan ahli bedah – untuk menghasilkan rencana perawatan terbaik bagi pasien, karena kanker tidak muncul dengan sendirinya dengan cara yang sama pada pasien yang berbeda.

berobat ke Malaysia
Berobat ke Malaysia melalui perwakilan di Indonesia Hub. 081277361440

Sebelum pasien menjalani terapi radionuklida, pemindaian diagnostik harus dilakukan untuk menentukan status kanker. Theranostics adalah konsep yang berasal dari kombinasi terapi dan diagnostik.

“Saat kanker didiagnosis, pasien akan dirujuk untuk pemindaian PET-CT dalam pengobatan nuklir untuk tujuan stadium. Ini untuk memeriksa apakah kanker terlokalisir atau telah menyebar ke organ lain (metastasis jauh) – memberi kita gambaran yang jelas tentang status penyakit.

Baca Juga : Hospital Sunway Tingkatkan Fasilitas dan Teknologi Pusat Penanganan Kanker

“Kami kemudian menyuntikkan pelacak radioaktif ke pasien melalui jalur intravena, diikuti dengan pemindaian seluruh tubuh. Radiofarmasi akan masuk ke dalam sel kanker dan ini akan terekam dalam gambar pindaian.”

Dr Khor mengatakan ada berbagai jenis pemindaian PET-CT juga, seperti pemindaian PET-CT F18-FDG, yang dilakukan untuk sebagian besar kanker. Pemindaian PET-CT Gallium-68 DOTATATE digunakan terutama untuk tumor neuroendokrin dan Gallium-68 PSMA PET-CT untuk kanker prostat.

“Untuk pemindaian PET-CT, umumnya membutuhkan waktu beberapa jam. Ketika pasien tiba, tanda-tanda vital pertama diambil. Kemudian jalur intravena harus dipasang untuk injeksi radiofarmasi.

“Setelah radiofarmasi disuntikkan, pasien harus istirahat selama 45 hingga 60 menit sebelum pergi ke pemindai. Pemindaian membutuhkan waktu sekitar 10 hingga 20 menit. Setelah itu, pasien harus berada di ruang tunggu untuk pemeriksaan scan.”

Selain radiasi, biasanya tidak ada efek samping, tambahnya.

“Itu tergantung pada waktu paruh radiofarmasi. Untuk F18-FDG PET-CT, waktu paruhnya sekitar dua jam – artinya radiasi akan berkurang setiap dua jam. Radiasi akan semakin berkurang karena diekskresikan dalam urin.

Berapa Biaya Berobat di Rumah Sakit Malaysia?
Berobat ke Malaysia melalui perwakilan di Indonesia Hub. 081277361440

Dalam terapi radionuklida, tantangan utama saat menerima pengobatan adalah tindakan pencegahan yang harus diambil pasien setelah pengobatan.

“Misalnya, dalam pengobatan yodium radioaktif, kami memastikan bahwa pasien sangat menyadari tindakan pencegahan radiasi yang perlu dilakukan.

“Seorang pasien tidak boleh berada di dekat anak-anak berusia kurang dari 12 tahun setidaknya selama satu minggu. Pastikan untuk menjaga jarak minimal 1m,” kata Dr Khor. 

Bagi anda yang akan melakukan pengobatan ke Sunway Medical Centre di Kuala Lumpur dapat menghubungi perwakilan kami di Nomor +62 812 7736 1440 agar perjalanan anda menjadi lebih mudah untuk membuat temu janji dengan dokter di rumah sakit.

 

Source : The Star

 

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini